Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

PAL Indonesia Meningkatkan Fasilitas Pembangunan Kapal Selam

 Angkatan Laut Indonesia diharapkan untuk mengoperasikan setidaknya 8 kapal selam pada tahun 2024Kapal selam dinilai sebagai salah satu langkah strategis. [Foto/dok.SINDOnews] ⚓️

Pembuat kapal milik negara Indonesia PT PAL sedang mencari peningkatan besar untuk meningkatkan kemampuan pembangunan kapal selamnya.

Pemerintah juga telah mengalokasikan $ 194,7 juta ke galangan kapal PT PAL untuk memperluas kemampuan produksi kapal selamnya.

Oleh karena itu, mengingat undang-undang industri pertahanan Indonesia yang mewajibkan pemasok asing untuk menyediakan countertrade, konten lokal, dan offset, untuk mempromosikan transfer keterampilan dan teknologi, program akuisisi kapal selam di masa depan.

Indonesia telah mengerahkan lima kapal selam, tetapi kehilangan satu, KRI Nanggala-402. Angkatan Laut Indonesia diharapkan untuk mengoperasikan setidaknya 8 kapal selam pada tahun 2024.

Angkatan Laut Indonesia bangga menjadi salah satu operator kapal selam tertua dan paling berpengalaman di kawasan ini, yang telah mengoperasikan kapal selam sejak tahun 1959.

Selama lebih dari enam dekade, “layanan senyap” telah menjadi pusat dalam memastikan pencegahan di seluruh perairan yang luas di negara ini.

Layanan ini bahkan telah membuktikan nilainya melawan pasukan angkatan laut asing, terutama konfrontasi dengan Belanda (1961-62), konfrontasi Indonesia-Malaysia (1963-1966), Perang India-Pakistan 1965 ketika Jakarta mengirim dua kapal selam kelas Whiskey ke Karachi, dan pada tahun 1999 ketika salah satu kapal selam Type-209 berhasil membayangi armada Pasukan Internasional Timor Leste.

Fasilitas kapal selam PT PAL [PAL]

Angkatan Laut Indonesia telah memupuk pengalaman, tradisi, dan taktik selama puluhan tahun tentang cara memelihara dan memanfaatkan kekuatan kapal selam untuk mendukung kepentingan nasional negara.

Selama bertahun-tahun, kemampuan produksi dan pemeliharaan, perbaikan, dan overhaul (MRO) kapal selam dalam negeri telah dimasukkan sebagai salah satu dari tujuh program prioritas industri pertahanan negara.

Kemajuan tersebut telah ditunjukkan dengan kemampuan perusahaan galangan kapal milik negara, PT PAL, di dalam negeri untuk merakit KRI Aluguro, kelas Chang Bogo ketiga yang ditingkatkan, juga dikenal sebagai kelas Nagapasa, dan merombak Type-209 buatan Jerman, kapal selam KRI Cakra. Mengakuisisi jenis kapal selam baru ini akan meningkatkan daya tahan, kemampuan bertahan, dan daya tembak armada kapal selam Indonesia di bawah air.

Angkatan Laut Indonesia mencoba untuk mendapatkan kapal selam yang lebih besar dan lebih canggih yang dapat bertahan lebih lama di dalam air dan kemampuannya.

Kapal selam harus dapat dikerahkan setidaknya selama 60 hari berturut-turut untuk menyelesaikan misi yang disebutkan di atas.

Jenis kapal selam ini juga mengadopsi teknologi terkini, seperti baterai lithium-ion, sistem komunikasi Frekuensi Sangat Rendah (VLF), dan/atau rudal anti-kapal yang diluncurkan dari kapal selam.

Untuk mempromosikan keterampilan dan transfer teknologi, program akuisisi kapal selam di masa depan diharapkan dapat menjaga kinerja kapal selam tetap layak beroperasi dan mendukung kebutuhan Angkatan Laut untuk menjaga perairan negara. (Militaryleak)

  ⚓️
Garuda Militer